top of page
  • Gambar penulisPutri SB

7 Cara Terhindar dari Hustle Culture bagi Milenial dan Gen Z


tips menghindari hustle culture

Hustle culture, fenomena di dunia kerja yang semakin mencuat, telah menjadi perhatian serius bagi milenial dan gen Z, generasi yang terjun ke dunia kerja dengan penuh semangat dan antusiasme. Terlepas dari klaim bahwa kerja keras adalah kunci kesuksesan, hustle culture membawa dampak yang signifikan terhadap kesejahteraan mental dan fisik pekerja.


Hustle culture sendiri merupakan gaya hidup yang menekankan pentingnya bekerja keras dan mengejar kesuksesan tanpa henti. Gaya hidup ini telah menjadi fenomena di kalangan millennial dan Gen Z, yang dikenal sebagai generasi yang ambisius dan berorientasi pada hasil.


Menggali Lebih Dalam tentang Hustle Culture

Hustle culture, pada dasarnya, menciptakan norma sosial yang mengajarkan bahwa sukses hanya dapat dicapai melalui kerja tanpa henti, tanpa memperhatikan batasan individu. Bagi generasi milenial dan gen Z, yang seringkali terjebak dalam tekanan untuk membuktikan diri, fenomena ini menjadi tantangan besar. Meskipun data menunjukkan penurunan rata-rata jam kerja secara global, hustle culture lebih umum dirasakan oleh generasi muda.


Menurut laporan terkini dari organisasi riset terkemuka, rata-rata pekerja di Indonesia menghabiskan lebih dari 40 jam dalam seminggu untuk bekerja. Ini menunjukkan bahwa hustle culture bukan hanya fenomena global, tetapi juga menjadi realitas sehari-hari di tingkat lokal.


jam kerja milenial

Penyebab dan Akibat Hustle Culture di Indonesia

Penyebab hustle culture di Indonesia sangat beragam, mulai dari peningkatan jam kerja yang tidak tercatat hingga miskonsepsi tentang standar kesuksesan. Generasi milenial dan gen Z, yang merupakan mayoritas pekerja yang terpengaruh, sering mengalami tekanan dari berbagai sisi. Ekspektasi tinggi, tuntutan berlebihan, dan lingkungan kerja yang toksik menjadi pemicu utama.


Dampak dari hustle culture di Indonesia juga sangat nyata. Performa pekerja dan bisnis dapat mengalami penurunan, tingkat stres meningkat, dan munculnya kecenderungan workaholic yang dapat merugikan keseimbangan hidup dan kesehatan secara keseluruhan. Lingkungan kerja yang toksik pun dapat menciptakan atmosfer yang tidak kondusif untuk kreativitas dan kolaborasi.


1. Tekanan Ekonomi

Millennial dan Gen Z dihadapkan pada tantangan ekonomi yang signifikan. Tingginya biaya hidup, besarnya utang pendidikan, dan persaingan ketat di pasar kerja membuat generasi ini merasa terjebak dalam situasi finansial yang sulit. Mereka merasa perlu untuk bekerja lebih keras dan lebih lama guna mengatasi beban ekonomi yang mereka hadapi. Tekanan ekonomi ini menciptakan dorongan untuk terus produktif demi mencapai stabilitas finansial.


2. Pengaruh Media Sosial

Media sosial memainkan peran besar dalam membentuk persepsi tentang sukses. Serangkaian cerita sukses dan pencapaian luar biasa sering kali menjadi sorotan di platform-platform tersebut. Kisah-kisah ini dapat menciptakan ekspektasi yang tidak realistis dan membuat millennial serta Gen Z merasa perlu untuk mengejar kesuksesan yang cepat. Dorongan untuk terus bekerja tanpa henti muncul karena persepsi bahwa ini adalah kunci menuju gaya hidup yang sukses dan glamor.


3. Pola Pikir yang Salah

Adanya pola pikir yang salah tentang kesuksesa  n turut menyumbang pada munculnya hustle culture. Konsep bahwa hanya dengan bekerja keras dan melebihi batas kemampuan, seseorang dapat mencapai kesuksesan, menjadi mitos yang melekat kuat di kalangan millennial dan Gen Z. Pandangan ini dapat berasal dari pengaruh keluarga, lingkungan sekitar, atau bahkan inspirasi dari tokoh-tokoh terkenal. Akibatnya, generasi ini merasa terdorong untuk terus bekerja tanpa henti, terlepas dari dampak negatifnya terhadap kesejahteraan pribadi.


4. Tingginya Persaingan di Dunia Kerja

Persaingan yang ketat di dunia kerja menimbulkan kekhawatiran akan keamanan pekerjaan dan meningkatkan tekanan untuk tampil lebih baik. Generasi ini merasa perlu untuk terus meningkatkan produktivitas dan kinerja mereka agar dapat bersaing di tengah lingkungan kerja yang kompetitif. Dorongan untuk bekerja lebih banyak dan lebih keras muncul sebagai respons terhadap tantangan tersebut.


5. Ketidakpastian Masa Depan

Ketidakpastian akan masa depan, terutama terkait dengan perubahan teknologi dan dinamika pasar kerja, membuat millennial dan Gen Z cenderung merasa tidak aman. Mereka mungkin merasa perlu untuk membangun "peluang" melalui kerja keras yang berlebihan sebagai bentuk persiapan terhadap ketidakpastian tersebut. Dorongan ini dapat menjadi pemicu untuk terus bekerja tanpa henti, mencari stabilitas dan kesuksesan di tengah ketidakpastian.



Akibat Hustle Culture Terhadap Kesehatan Fisik dan Mental

Hustle culture, tren yang mengedepankan kerja tanpa henti, kini mewarnai budaya kerja millennial dan Gen Z. Meskipun mendorong kesuksesan, dampak negatif dari tekanan berlebihan dapat merugikan kesehatan fisik dan mental individu. Mari kita tinjau poin-poin kritis yang menjelaskan akibat buruk hustle culture.

1. Burnout

Salah satu dampak paling serius dari hustle culture adalah burnout. Burnout terjadi ketika seseorang mengalami stres kronis dan kelelahan yang berkepanjangan akibat bekerja terus-menerus tanpa istirahat yang cukup. Gejala burnout melibatkan kelelahan fisik dan mental yang ekstrem, hilangnya motivasi, dan perasaan putus asa. Burnout dapat merugikan kesehatan mental secara keseluruhan, menyebabkan depresi, kecemasan, dan meningkatkan risiko gangguan tidur.


2. Kesehatan Fisik

Hustle culture dapat menimbulkan masalah kesehatan fisik yang signifikan. Beban kerja yang berlebihan dan kurangnya waktu istirahat dapat menyebabkan gangguan fisik seperti sakit kepala, sakit perut, dan masalah pencernaan. Ketidakseimbangan antara bekerja dan beristirahat dapat mengakibatkan penurunan daya tahan tubuh, membuat individu lebih rentan terhadap penyakit dan kondisi kesehatan lainnya.


3. Kesehatan Mental

Dalam jangka panjang, hustle culture dapat memberikan dampak serius pada kesehatan mental. Pekerja yang terjebak dalam tekanan kerja yang konstan mungkin mengalami peningkatan tingkat stres, kecemasan, dan depresi. Selain itu, hustling terus-menerus tanpa memperhatikan keseimbangan hidup dapat memicu gangguan stres pasca trauma (PTSD). Pekerja yang terus-menerus menghadapi tekanan untuk mencapai standar kesuksesan yang tinggi mungkin mengalami penurunan kesejahteraan mental secara keseluruhan.


4. Gangguan Tidur

Hustle culture seringkali berkontribusi pada gangguan tidur. Pekerja yang terlalu terfokus pada produktivitas dan kesuksesan cenderung mengorbankan waktu tidur untuk bekerja lebih banyak. Gangguan tidur dapat mencakup kesulitan tidur, insomnia, dan pola tidur yang tidak teratur. Kurangnya istirahat yang memadai dapat merugikan fungsi kognitif, mood, dan daya tahan tubuh, semakin memperburuk kesehatan fisik dan mental.


5. Kualitas Hidup Menurun

Akibat hustle culture, kualitas hidup seseorang dapat menurun secara signifikan. Fokus yang berlebihan pada pekerjaan dapat menghambat kebahagiaan dan kepuasan hidup. Pekerja yang terjebak dalam rutinitas bekerja tanpa henti mungkin kehilangan waktu untuk aktivitas rekreasi, hobi, dan interaksi sosial yang penting untuk keseimbangan emosional dan psikologis.


6. Gangguan Hubungan Sosial:

Pekerja yang terlalu terpaku pada hustle culture mungkin mengorbankan waktu yang seharusnya dihabiskan bersama keluarga dan teman-teman. Hal ini dapat menyebabkan ketegangan dalam hubungan sosial dan kehilangan dukungan sosial yang penting untuk kesejahteraan mental. Kesulitan mempertahankan keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi dapat merugikan hubungan interpersonal.


Tips Menghindari Hustle Culture: Langkah Konkrit bagi Milenial dan Gen Z

Menghindari hustle culture bukanlah tugas yang mudah, tetapi dengan kesadaran yang tepat dan tindakan yang sesuai, generasi milenial dan gen Z dapat melindungi diri mereka dari dampak negatif. Berikut beberapa tips konkret:


1. Jangan Terlalu Sering Membandingkan Diri

Membandingkan diri dengan orang lain dapat menjadi akar dari hustle culture. Terlalu sering melibatkan diri dalam perbandingan eksternal dapat menimbulkan tekanan yang tidak perlu, mengarah pada upaya tak henti-henti untuk membuktikan diri. Contoh, keluarga atau teman yang membanding-bandingkan kesuksesan seseorang dengan orang lain dapat menciptakan norma kesuksesan yang tidak realistis. Untuk menghindari jebakan ini, penting untuk fokus pada perkembangan pribadi, menetapkan standar kesuksesan yang sesuai dengan kebutuhan dan nilai-nilai individu.


2. Buat Goals yang Realistis untuk Pekerjaanmu

Menetapkan tujuan yang tidak realistis dapat menjadi pemicu hustle culture. Saat tuntutan kerja meningkat, beban pekerjaan yang terlalu berat dapat mengakibatkan stres dan kelelahan yang berkepanjangan. Sebagai contoh, jika atasan menetapkan target yang tidak sesuai dengan sumber daya yang tersedia, pekerja mungkin merasa terdorong untuk bekerja melebihi batas wajar. Oleh karena itu, penting untuk berkomunikasi secara terbuka dengan atasan, menetapkan tujuan yang realistis, dan bersedia bernegosiasi jika beban kerja terasa terlalu berat. Dengan cara ini, pekerja dapat menjaga keseimbangan antara produktivitas dan kesejahteraan pribadi.


3. Ciptakan Timeboxing untuk Efisiensi Kerja:

Timeboxing adalah teknik manajemen waktu yang membantu mencegah pekerjaan berlebihan. Ini melibatkan pengalokasian waktu yang jelas untuk setiap tugas atau proyek, dengan batasan waktu yang ketat. Dengan mengimplementasikan timeboxing, pekerja dapat fokus pada pekerjaan yang perlu diselesaikan dalam jangka waktu tertentu, mendorong efisiensi dan mencegah pekerjaan berlarut-larut. Sebagai contoh, sebuah proyek besar dapat dibagi menjadi tahap-tahap dengan batas waktu, memungkinkan pekerja untuk beristirahat dan memulai tugas baru sesuai jadwal yang telah ditentukan.



4. Terapkan Sistem Gamifikasi pada Pekerjaanmu

Gamifikasi melibatkan penggunaan elemen-elemen permainan, seperti tantangan, reward, dan pengakuan, dalam konteks pekerjaan. Dengan memberikan reward atau pengakuan atas pencapaian tertentu, pekerja merasakan dampak positif dari usaha mereka, meningkatkan motivasi dan kepuasan. Sebagai contoh, pencapaian target bulanan dapat diiringi dengan penghargaan khusus atau pengakuan publik. Dengan menerapkan sistem gamifikasi, pekerja dapat merasa lebih termotivasi tanpa harus mengorbankan keseimbangan hidup dan kesejahteraan mereka.


5. Perjelas Batasan Jam Kerja dan Toleransinya

Menetapkan batasan jam kerja yang jelas dan toleransinya membantu mencegah pekerjaan yang berlebihan. Pekerja tahu kapan mereka diharapkan menyelesaikan suatu tugas dan kapan mereka dapat beristirahat. Misalnya, jika suatu proyek memiliki batasan waktu tertentu, pekerja dapat merencanakan pekerjaan mereka dengan lebih baik, mencegah tekanan yang tidak perlu dan memastikan keseimbangan antara hidup dan pekerjaan.


6. Luangkan Waktu untuk Tidak Melakukan Apa-apa

Memberi diri waktu luang untuk tidak melakukan apa-apa penting untuk menjaga keseimbangan hidup. Waktu ini dapat digunakan untuk istirahat, hobi, atau kegiatan santai lainnya tanpa adanya tekanan pekerjaan. Sebagai contoh, mengalokasikan satu hari dalam seminggu sebagai hari libur pribadi dapat membantu pekerja meresapi momen tanpa gangguan pekerjaan.


7. Tanyakan Hal-Hal Berikut Terkait Pekerjaanmu:

Melakukan refleksi terhadap cara kerja pribadi dapat membantu mengidentifikasi area yang dapat ditingkatkan. Pertanyaan-pertanyaan seperti berapa banyak waktu yang dihabiskan untuk tugas tertentu, seberapa efektif proses kerja yang digunakan, dan apakah pemberian reward sesuai dengan upaya yang diberikan, membantu pekerja memahami lebih baik cara kerja mereka dan mencari solusi yang sesuai.



Melindungi Kesejahteraan Pekerja Generasi Muda

Hustle culture tidak hanya menjadi tantangan bagi individu, tetapi juga bagi perusahaan dan masyarakat secara keseluruhan. Generasi milenial dan gen Z memiliki peran penting dalam membentuk masa depan dunia kerja yang lebih sehat dan berkelanjutan. Dengan menyadari dampak negatif hustle culture, mengambil langkah-langkah preventif, dan berkomunikasi terbuka dengan rekan kerja serta atasan, mereka dapat membantu menciptakan lingkungan kerja yang mendukung kesejahteraan mental dan fisik. Menghindari jebakan hustle culture adalah langkah awal menuju karir yang sukses dan hidup yang seimbang.


bottom of page